Bahaya Gak Sih Tembok Pistol Ke Atas?

Bahaya Gak Sih Tembok Pistol Ke Atas?

View this post on Instagram

[HIMAFI PHI | BAHAYA GAK SIH JIKA TEMBAK KE ATAS?]⁣ Pekanbaru, 07 Maret 2020⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ⁣⁣⁣ بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَن اارَّحِيم⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ HIDUP MAHASISWA !⁣⁣⁣ HIDUP RAKYAT INDONESIA !⁣⁣⁣ SALAM FISIKAWAN🤚⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ "Bahayanya Jika Melakukan Tembakan Ke Atas"⁣⁣ ⁣⁣ Pepatah mengatakan "Apa yang naik harus turun" adalah titik awal yang tepat. Begitu juga jika kami menembakkan senjata ke udara, peluru akan terbang hingga 3 km melebihi Burj Dubai (tergantung pada sudut tembakan dan kekuatan senapan).⁣ ⁣ Saat mencapai puncaknya, peluru akan jatuh. Hambatan udara membatasi kecepatannya, tetapi peluru dirancang agar cukup aerodinamis, sehingga kecepatannya masih cukup mematikan jika peluru itu mengenai seseorang. Di daerah pedesaan, peluang untuk mengenai seseorang sangat kecil karena jumlah orangnya rendah. Namun di kota-kota yang padat, probabilitasnya meningkat secara dramatis, orang-orang terluka atau terbunuh cukup sering oleh peluru nyasar.⁣ ⁣ Malam tahun baru 2017 lalu, anggota Demokrat dari Dewan Perwakilan Rakyat Texas, Philippe Ashford (61) melangkah keluar dari rumah dan tiba-tiba merasa seolah-olah dia dipukul dengan palu godam. Setelah dia dilarikan ke rumah sakit, ternyata dia terkena peluru kaliber 223 yang jatuh di bagian atas kepalanya. Sebuah potongan bundar menembus bagian atas tengkoraknya dan bersarang di lapisan atas otaknya, membutuhkan operasi untuk menghilangkannya.⁣ ⁣ Sebuah percobaan yang dilakukan Mayor Angkatan Darat AS, Jenderal Julian Hatcher di Florida di mana ia menembakkan berbagai senjata – mulai dari senapan hingga senapan mesin – naik ke udara, dan mencoba mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan peluru untuk turun, serta di mana mereka mendarat. ⁣ Seperti yang dia catat dalam volume 1947 "Hatcher's Notebook," dia menghitung bahwa peluru kaliber 30 standar yang ditembakkan dari senapan diarahkan lurus ke atas akan naik ke ketinggian 9.000 kaki (2.743,2 meter) dalam 18 detik, dan kemudian akan kembali ke Bumi dalam 31 detik lagi, dan selama beberapa ribu kaki terakhir akan mencapai kecepatan "hampir konstan" 300 kaki (91,4 meter) per detik.⁣ (1/2)

A post shared by HIMAFI FMIPA UNRI (@himafifmipaunri) on

[HIMAFI PHI | BAHAYA GAK SIH JIKA TEMBAK KE ATAS?]⁣
Pekanbaru, 07 Maret 2020⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ⁣⁣⁣
بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَن اارَّحِيم⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
HIDUP MAHASISWA !⁣⁣⁣
HIDUP RAKYAT INDONESIA !⁣⁣⁣
SALAM FISIKAWAN🤚⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
“Bahayanya Jika Melakukan Tembakan Ke Atas”⁣⁣
⁣⁣
Pepatah mengatakan “Apa yang naik harus turun” adalah titik awal yang tepat. Begitu juga jika kami menembakkan senjata ke udara, peluru akan terbang hingga 3 km melebihi Burj Dubai (tergantung pada sudut tembakan dan kekuatan senapan).⁣

Saat mencapai puncaknya, peluru akan jatuh. Hambatan udara membatasi kecepatannya, tetapi peluru dirancang agar cukup aerodinamis, sehingga kecepatannya masih cukup mematikan jika peluru itu mengenai seseorang. Di daerah pedesaan, peluang untuk mengenai seseorang sangat kecil karena jumlah orangnya rendah. Namun di kota-kota yang padat, probabilitasnya meningkat secara dramatis, orang-orang terluka atau terbunuh cukup sering oleh peluru nyasar.⁣

Malam tahun baru 2017 lalu, anggota Demokrat dari Dewan Perwakilan Rakyat Texas, Philippe Ashford (61) melangkah keluar dari rumah dan tiba-tiba merasa seolah-olah dia dipukul dengan palu godam. Setelah dia dilarikan ke rumah sakit, ternyata dia terkena peluru kaliber 223 yang jatuh di bagian atas kepalanya. Sebuah potongan bundar menembus bagian atas tengkoraknya dan bersarang di lapisan atas otaknya, membutuhkan operasi untuk menghilangkannya.⁣

Sebuah percobaan yang dilakukan Mayor Angkatan Darat AS, Jenderal Julian Hatcher di Florida di mana ia menembakkan berbagai senjata – mulai dari senapan hingga senapan mesin – naik ke udara, dan mencoba mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan peluru untuk turun, serta di mana mereka mendarat. ⁣
Seperti yang dia catat dalam volume 1947 “Hatcher’s Notebook,” dia menghitung bahwa peluru kaliber 30 standar yang ditembakkan dari senapan diarahkan lurus ke atas akan naik ke ketinggian 9.000 kaki (2.743,2 meter) dalam 18 detik, dan kemudian akan kembali ke Bumi dalam 31 detik lagi, dan selama beberapa ribu kaki terakhir akan mencapai kecepatan “hampir konstan” 300 kaki (91,4 meter) per detik.⁣

Ketika ditembakkan secara horizontal, peluru cenderung melambat dengan cepat karena hambatan udara, sehingga peluru senapan mungkin turun hingga setengah dari kecepatan awalnya saat mencapai 500 meter (1.640,42 kaki). Jika kamu memilih untuk menembaknya, itu akan melambat lebih cepat karena gravitasi, tidak banyak.⁣

Faktanya, kecepatan peluru yang ditembakkan ke udara tergantung dari sudut penembakannya. Bila ditembakkan benar-benar tegak lurus, maka setelah gaya percepatan mencapai nol di langit, dia akan jatuh ke bumi dengan kecepatan 91 meter per detik. Dengan kecepatan 60 meter per detik saja, anak peluru ini sanggup untuk menembus batok kepala (tengkorak). Velositas (kecepatan) jatuhnya peluru ini juga dipengaruhi oleh besarnya kaliber (kaliber .40 lebih cepat dibandingkan dengan kaliber .30). Bila arah penembakan bersudut (bukan tegak lurus) maka kecepatan peluru ini melesat lebih tinggi lagi.⁣

Tetapi tidak peduli seberapa tinggi peluru menembus udara, pada akhirnya, peluru itu akan melambat hingga kecepatannya mencapai nol, pada titik mana peluru itu akan mulai jatuh kembali ke Bumi, sebagaimana dirincikan dalam artikel 2018 tentang cedera peluru yang jatuh di Journal of Praktik Pedesaan Neuroscience.⁣

Paling penting, peluru tidak mungkin jatuh lurus ke bawah, karena angin dapat mengubah jalurnya. Itu yang membuatnya sulit untuk memprediksi di mana peluru akan mendarat.⁣

Wah menyeramkan juga kalau nembak ke atas ya..⁣
⁣⁣⁣
Silahkan dishare jika menurut kamu ini bermanfaat, dan tag teman kamu dikolom komentar agar mereka juga mengetahui info ini😊.⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
PHI? Informasi fisika secara seru dan menarik.⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
HIMAFI….⁣⁣⁣
Jaya Jaya Jaya!!!⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
Plt. Bupati Mahasiswa : Naufal Ibrahim⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
☆CENTAURI GENERATION☆⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
Divisi Informasi dan Komunikasi⁣⁣⁣
HIMAFI FMIPA UNRI 2019/2020⁣⁣⁣
••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••⁣⁣⁣
Email : himafiur12@gmail.com⁣⁣⁣
Instagram & Twitter : @himafifmipaunri⁣⁣⁣
Facebook & Youtube : Himafi FMIPA UNRI⁣⁣⁣
Line : @318zatep⁣⁣⁣
Website : himafifmipaunri.or.id⁣⁣⁣

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *